Fans Liverpool Mengejek Penobatan Raja Charles, Kenapa?

Pemain Liverpool Mohamed Salah tampak sedih saat pertandingan babak 16 besar Liga Champions di Anfield, Liverpool. (PA Images via Getty Images/Peter Byrne - PA Images)

Penggemar Liverpool mencemooh dengan keras saat lagu “God Save the King” diputar di Anfield untuk menandai hari penobatan Raja Charles III pada Sabtu (6/5/2023).

Tayangan TV menunjukkan pemain Liverpool dan Brentford berbaris di sisi berlawanan dari lingkaran tengah sebelum kickoff saat lagu kebangsaan dimainkan. Cemooh keras dan ejekan dari penonton bisa terdengar.

Secara historis, penggemar Liverpool memiliki sejarah mencemooh lagu kebangsaan, yang terakhir dilakukan sebelum final Piala FA musim lalu di Wembley – banyak juga yang mencemooh Pangeran William ketika dia tampil di lapangan hari itu.

Liverpool mengonfirmasi akan memainkan “God Save the King” menjelang pertandingan melawan Brentford pada Sabtu untuk menghormati penobatan Raja Charles III, meskipun mereka mengakui bahwa banyak pendukung Liverpool yang tak suka dengan hal tersebut. Keputusan ini diambil setelah Liga Inggris meminta agar lagu kebangsaan dimainkan menjelang setiap pertandingan akhir pekan ini untuk merayakan penobatan Raja dan Ratu, sebuah momen bersejarah yang disaksikan penduduk dunia.

Mengapa fans Liverpool mengejek lagu kebangsaan Inggris?

Jawabannya ada hubungannya dengan sejarah kota itu sendiri, menurut laporan CNN Internasional.

Liverpool menderita selama deindustrialisasi ekonomi Inggris pada 1970-an dan 1980-an. Pada tahun 1981, kondisi ekonomi yang memprihatinkan, ditambah ketegangan antara polisi dan komunitas Afrika-Karibia, mengakibatkan kerusuhan selama sembilan hari di kota tersebut.

Setelah kerusuhan, pemerintah Inggris yang pada saat itu dipimpin Margaret Thatcher diam-diam menginstruksikan agar mengabaikan Liverpool.

Selama dekade pemerintahan Konservatif ini, Liverpudlians melihat diri mereka sebagai orang yang terbuang, terpisah dari bagian negara lainnya, dan penanganan bencana Hillsborough oleh negara bagian pada tahun 1989 semakin memperkuat perasaan yang terbuang tersebut.

Mencemooh lagu kebangsaan di pertandingan sepak bola saat tim bermain di Wembley – yang sering membuat Liverpool mendominasi sepak bola Inggris di era ini – tersebar luas dan tetap demikian hingga saat ini.

Mencemooh lagu kebangsaan adalah cara bagi sejumlah pendukung Liverpool untuk menyuarakan penentangan mereka terhadap sistem, dan ini adalah kesempatan untuk melakukannya di hadapan penonton di seluruh dunia.

Penobatan Raja Charles III juga terjadi saat banyak orang merasakan dampak buruk dari krisis biaya hidup yang parah di Inggris.

Inflasi yang tinggi, stagnasi upah selama bertahun-tahun, dan kenaikan harga energi yang tajam telah membuat jutaan orang Inggris berada di ambang kemiskinan.

Pada saat yang sama, pemerintah Inggris menghabiskan uang pembayar pajak untuk perayaan mewah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*